Kisah keasmaraan Asha dan Azman.

Ashah menarik Amran mencium dia rapat sekali. Walaupun Ashah yang member ciuman, namun Ashah sendiri bagaikan ais kerim di kepanasan, mencair begitu sahaja dalam  kucupan tersebut. Sememangya Ashah begitu mendahagakan kasih seorang lelaki, dan di dalam kucupan itu, dia dapat merasakan betapa Amran. Lidah Amran pantas sahaja mencerobohi ke dalam rekahan bibir Ashah dan malah mencapai lidah Ashah di dalam. Kedua lidah mereka bertemu di dalam dan saling bermain menambahkan kebasahan yang sudah sedia ada.

Ashah turut membalas permainan lidah membuatkan Amran sudah tidak sabar untuk menikmati kebahagian seterusnya. Amran menurun perlahan dan mencapai payu dara Ashah. Amran mencapainya dan menciumnya perlahan walaupun masih dilindungi oleh dua lapis kain. Ashah membangun dan  membuka bajunya.

Sebelum sempat Ashah membuka habis, Amran yang sudah tidak dapat menahan nafsunya, mencapai kemontelan di bahagian dada Ashah yang masih dilindungi kain bra. “Besarnya. Kasihan kain bra ini terpaksa menanggung berat sebegini,” kata Amran menyebabkan kedua mereka tergelak dan mencubit pipi Amran dengan manja.

Jelas sekali, kain bra tersebut sudah tidak dapat menampung payu dara Ashah yang semakin membengkak apabila dijamah lidah Amran bertubi-tubi. Kedua kecantikan dadanya bagaikan ingin sahaja untuk menloncat keluar dari kurungan yang memegangnya.  Amran menyedari perkara ini, dan dia sendiri sudah tidak sabar untuk merasa puting Ashah di dalam mulutnya. Kedua tangan mereka bertemu dan saling menolong meleraikan ikatan bra yang memegang kemas di belakang.

Kedua payu dara yang kini jauh lebih indah dan mekar dari yang pernah dilihat Amran sebelum kini terurai bebas untuk permainan Amran. Amran memegang kemas payu dara tersebut dan mencapai dengan mulutnya  dan kemudian bermain perlahan dengan lidah yang penuh kebasahan. Ashah turut memegang kepala Amran dan memastikan putingnya memasuki ke dalam mulut Amran.

Amran, bagaikan bayi yang baru lahir menhisap dengan perlahan namun dengan penuh kerasukan dan nafsu bergelora. Lidahnya bermain pantas mencungkil puting Ashah yang giat menegang dari posisinya. Ashah mengelupar di dalam kenikmatan apabila bibir basah Amran bersama jari-jemari dia bergilir-gilir mengerjakan, meramas kedua payu dara Ashah dengan rakus sekali.

Ashah yang sudah tidak dapat menahan penangan kenikmatan, lantas bangun dan membuka skirt yang dipakai. Amran memeluk Ashah di pinggangnya dan membenamkan ciumannya di kawasan segitiga Ashah walaupun ia masih lagi dilindungi anak seluar yang berwarna jambu-kemerahan.

“Aduh, abang, jangan buat begitu, aduh abang, you buatkan I tergila,” kata Ashah begitu terangsang sekali. Ashah menekan wajah Amran sedikit di kawasan itu supaya dia dapat merasakan tekanan bibir Amran dengan lebih mendalam di kawasan sulit Ashah itu. Amran menguak perlahan anak seluar Ashah dan membenamkan bibir di bahagian dalam Ashah. Ashah pasrah apabila diperbuat sebegitu. Kedua lutut dia sudah mengigil kerana tidak dapat menahan kenikmatan Aishah rebah di atas tilam empuk.

“Pengalam menonton ‘blue-film’ ke”? senda Ashah tersenyum melihat Amran.

“Ini baru permulaan apa”, bisik Amran menurunkan anak seluar Ashah ke bawah menyebabkan kawasan sulit Ashah yang dipenuhi bulu-bulu yang nipis cantik kini terdedah untuk santapan mulut Amran. Ashah merengek penuh kenikmatan apabila dia dapat merasakan lidah kebasahan Amran bermain di kawasan sulitnya sambil mencungkil clitoris di bahagian atas faraj itu.

Ashah dapat merasakan clitorisnya menegang dan kawasan di sana membengkak kerana penangan kenikmatan dari lidah Amran. Otot-otot di peha Ashah sudah mula mengigil kerana nikmat di sana yang sungguh abadi sekali. “Abang, I sudah tak dapat tahan dah. Tolong Bang, masukkan sekarang Bang. Please Bang,” kata Ashah menrengek dan mendengus.

Sebelum Amran dapat melakukan apa-apa, Ashah pantas sahaja menyelak kain sarung Azman dan menanggalkan anak seluar Amran. Ashah pantas mencapai alat sulit Amran yang sudah separa menegang dan meramasnya perlahan, penuh kegeraman dan ketidak sabaran untuk merasakan alat itu di bahagian dalam tubuhnya sendiri yang kini sedang ketagihan untuk menikmati penangan alat tersebut.

Amran menguak kangkang Ashah perlahan. Sambil memegang penis dia dengan sebelah tangan, Amran menekan perlahan alat sulit nya ke dalam pintu faraj Ashah yang jelas kebasahan. Dengan perlahan, alat Amran menerjah ke dalam tubuh Ashah, sementara Ashah mengetap bibir menahan sedikit kesakitan menerima kesemua penis Amran yang telah menegang penuh ke dalam diri dia.

Nafas Ashah semakin memberat menahan berahi apabila Amran mula mecapai irama dia. Tujahan dan tarikan yang di lakukan Amran jelas membuatkan Ashah terkapai di dalam suatu kenikmatan yang tidak terperi.

“Sedap tak I punya?” bisik Ashah di dalam suara yang penuh kenikmatan dan di masa yang sama ingin mengetahui samada dia member kepuasan kepada Azman atau tidak.

“Ashah membuatkan I begitu tergila sekali. Ashah sakit ke?” tanya Amran melihat perubahan di wajah Ashah. Ashah menggeleng wajah dia sambil mengetap bibir dia menahan kenikmatan yang semakin menujah ke setiap sendi dan nadi di diri.  Menyedari Ashah sudah di pinggir kesampaian, Amran melakukan tujahan dia. Azman menyorong dan menarik penis dia dengan semakin pantas menyebabkan orgasm yang dialami oleh Ashah semakin meninggi sebelum ia mencapai kemuncaknya.

Dengan suatu teriakan kecil, tubuh Ashah mengeletar sebelum Ashah mencapai kemuncaknya malam tersebut. Azman dapat merasakan betapa bahagian dalaman vagina Ashah mengecut dan mengembang dengan pantas sekali. Bahagian dalaman Ashah turut merenjiskan bendalir licin menyebabkan Azman dapat melajukan lagi pergerakan dia dengan pantas. Proses pengecutan faraj Ashah turut merangsangkan Azman menyebabkan dia merasakan diri dia bagaikan hendak meledak sahaja.

Azman memeluk keras Ashah apabila dia kesampaian. Di dalam tujahan terakhir yang hampir  mencecah sehingga ke dasar di dalam rahim Ashah, penis Azman yang terbenam jauh ke dalam itu, memuntahkan segala isinya. Ashah meneriak di dalam kenikmatan menerima tembakan air sperma yang bertalu di dalam rahim dia. Suatu kenikmatan baru menjalar ke tubuh Ashah dan suatu kebahagiaan baru mula menerpa di diri Ashah menyebabkan wajah Ashah di sana berseri bagaikan bulan purnama yang mengembang penuh.

Azman terdampar keletihan di atas tubuh Ashah dengan suatu senyuman penuh kebahagiaan. Peluh kedua mereka bercampur dan bersatu  dan di dalam suatu ketenangan, kedua jiwa itu berpelukan di bawah selimut yang satu. Hanya ketika matahari pagi sudah menyala terang, barulah Ashah sendiri terbangun dari tidur dia yang lena.

“Biar I mandi dulu dan siapkan sarapan pagi,” kata Ashah tersenyum melihat Azman yang telah turut tersedar, sambil cuba membangun. Namun sebelum sempat Ashah bangun, Azman menarik tangan Ashah, menyebabkan Ashah jatuh terdampar di atas dada Azman. Kedua payu dara Ashah yang puas dikerjakan baru semalam, kini seolah-olah mencabar Azman kembali. Kedua kemontokan Ashah berehat kemas di atas dada Azman menyebabkan nafsu yang reda semalam kini bergelora kembali.

“Apa abang fikir ni? Jangan! Ashah kena pergi kerja, saya kena mandi dulu,” kata Ashah.

Namun rayuan Ashah bagaikan langsung tidak memasuki telinga Azman. Dia menolak Ashah ketepi dan Azman memanjat Ashah menyebabkan tubuh Ashah tertindih kemas di bawah Azman.

“Jangan Azman”, kata Ashah namun suara itu melembut dan Ashah pantas mengalah apabila Azman mencium kemas ke dua bibir Ashah. Perlahan-lahan, Ashah mengalah dan kedua jiwa bertarung di dalam suatu permainan asmara di pagi indah melengkapkan pusingan kedua mereka.

This entry was posted in Cerita erotik Melayu. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s